banyak banget orang-orang/muda-mudi di luar sana yang suka bilang,

"aku abis di-PHP-in sama dia!"
"Kemaren ngefollow aku, sekarang aku di-unfollow, dasar PHP!!"
"Dia kemaren perhatian banget, eh sekarang malah jadian ama orang, PHP" 

Tampaknya konsep PHP sendiri sudah mulai bergeser. aku ngeliat PHP di sini malah bukan lagi karena satu pihak emang mau ngasih harapan palsu, tapi pihak yang menganggap dirinya sendiri sebagai korbanlah yang sebenernya kege'eran duluan. Sehingga, saat pihak pertama mencoba biasa-biasa aja, padahal pihak ke dua udah jatuh cinta, pihak pertama bakal dituduh nggak peka dan ngasih harapan palsu.

Jadi disini saya cuma mencoba mencermati mana yang disebut PHP dan mana yang kege'eran.




1. Orang yang lagi jatuh cinta, level Ge'eR nya bisa sampe berjuta-juta
harus diakui, kalo orang lagi jatuh cinta level ge'er nya meningkat, apa yang dilakuin orang yang kamu suka pasti kamu merasa itu buat kamu. contohnya si doi lagi update status gini :
"Gak sabar nunggu hari senin, biar bisa ketemu kamu.."
karena kamu suka ama dia, pasti kamu berharap (atau bahkan sudah menggangap) itu status buat kamu sehingga kamu merasa dia juga udah mulai suka ama kamu dan ada harapan buat kamu.
atau saat kamu kehilangan pulpen saat belajar, saat dia liat kamu nyari pulpen, dia minjemin kamu.
tapi karena kamu suka ama dia, jadi kamu merasa dia ngasih #KODE buat kamu.


2. Bedakan kebaikan dengan harapan
Nah.. Ini kasusnya sih hampir sama kayak point pertama di atas. Orang baik emang adorable.. Tapi orang baik ke kamu, bukan berarti dia cinta sama kamu. Misal gini, suatu hari ada anak baru di sekolah kamu yang cakep, dan kebetulan duduk semeja ama kamu.
Terus, karena kamu temen pertama dia, dia bakal selalu bareng sama kamu, dan bakal baik-baikin kamu. Mungkin kamu bakal sering dibeliin jajan di kantin.

Sampe akhirnya, pas dia mulai punya banyak temen di sekolah, dia pun nyoba baik ke semua orang, dan kamu bakal ngerasa udah nggak spesial lagi karena perlakuan dia ke orang, sama dengan perlakuan dia ke kamu. Dan di situ kamu  mau nuduh dia PHP? Padahal, faktanya, kamu yang terlalu berharap... Miris..


3. Cuma mau Silaturahmi
Ada kalanya, seseorang tiba-tiba masuk ke kehidupanmu, terus baik sama kamu, padahal niat dia itu cuma pengen silaturahmi, punya temen baru atau malah nyari sahabat. Tapi kadang kebaikannya, kamu tanggepin secara berlebihan karena kamu udah terlanjur naksir sama dia.
Contoh simpelnya, dia mau nganterin kamu beli baju di mall dengan niat cuma nemenin kamu aja.. Tapi waktu balik dari Mall, kamu bilang makasih ke dia, dan ngasih ciuman di pipi dia..
Contoh lainnya, kamu lagi sakit.. Dia bawain kamu buah dan obat, biar kamu  cepet sembuh. Padahal niat dia kalo kamu sembuh, dia pengen nyontek tugas kamu. Dan itu dia lakukan atas nama persahabatan. Tapi karena kamu udah naksir duluan, kamu menganggapnya sebagai harapan.. Dan lagi-lagi kamu  ngerespon kebaikan dia secara berlebihan..
Sampe akhirnya dia ngerasa nggak nyaman karena dia nggak mau ada hubungan yang lebih dari pertemanan sama kamu. Dia pun mencoba menjaga jarak, dan mungkin pergi. Di situ, kamu mau bilang dia PHP? Bukan.. Itu kamu  yang terlalu gampang naksir sama orang..#MIRIS


4. Bukan mau PDKT-in kamu
Nah, kasus ini pernah gue lihat sebelumnya di lingkungan aku. Jadi, ada temen aku ngomel-ngomel karena dia ngaku abis di-PHP-in seorang cowok. Katanya tuh cowok dulu sering ngehubungin dia, SMS dia, sering ngajak keluar dia, tapi endingnya tuh cowok jadian sama sahabat dia. Nyesek memang.
Tapi pas aku nanya, "Tuh cowok kalo SMS/nelfon kamu suka ngobrolin apa aja?"
Temen aku jawab, 
"Suka nanyain ntar malem ada acara nggak, mau jalan bareng nggak? Ajakin Sherly ya.." 
"Selain itu?"
"kadang tuh cowok ngajakin aku dinner, dan dia minta saran aku ngajakin si Sherly.."
Sampe di sini, aku sadar.. Tuh cowok bukanlah seorang PHP. Dari awal dia deketin temen aku, dia emang punya niat buat PDKT.. Tapi bukan sama temenku, melainkan ke Sherly, sohibnya temenku itu. Dan kalo temen aku itu sakit hati gara-gara tuh cowok endingnya jadian sama Sherly, ya nggak boleh bilang tuh cowok PHP dong.. Itu sih gara-gara temen aku ini emang naksir ama tuh cowok, sampe-sampe dia nggak bisa berfikir secara sehat kalo tuh cowok lebih sering nanyain si Sherly daripada nanyain dia.. #MIRIS.


5. The Real PHP
Di sini, aku mau ngasih liat ciri-ciri orang yang bener-bener layak dikatain PHP. So, kalo ketemu kasus kayak di bawah ini, halal hukumnya kalo dia dikatain PHP.
- Suka manggil sayang-sayang.
Nah.. ati-ati sama orang yang kayak gini. Kalo misal kalian baru kenal, dan belom jadian, tapi dia udah manggil-manggil kamu dengan panggilan "Sayang", waspada aja.. Kalo suatu saat dia tiba-tiba pergi, itu baru namanya PHP. Karena panggilan "sayang" itu punya makna tersendiri bagi sebagian orang. Buat orang yang nggak ge'eran pun, bakal jadi ge'er kalo udah dipanggil "sayang" sama seseorang yang dia suka kan?
- Suka pake emoticon monyong.
Ini juga patut diwaspadai kalo kamu lagi BBM-an sama seseorang yang lagi deket sama kamu. Belom jadian udah berani make emoticon cium-cium, menandakan kalo dia lagi mancing kamu biar kamu juga make emoticon yang sama, lalu kamu ngasih lampu hijau. Dan, kalo dia endingnya ngilang gitu aja, tanpa dilanjutin PDKT-nya, itu lah wujud dari PHP.. santet aja~
- Suka ngegombal romantis.
Kalo kamu lagi deket sama seseorang, dan dia suka ngeluarin gombal buat kamu, sehingga kamu kelepek-kelepek karena terpesona, artinya dia emang udah ngasih harapan.. Palsu atau nggak harapannya, tergantung.. Dia ngilang atau lanjut sama kamu.. ;)



So.. Intinya adalah, nggak semua asumsi kalian mengenai PHP itu benar adanya. Mungkin sebagian dari kalian mengalami/menjadi korban sakit hati karena kalian udah kege'eran duluan gara-gara kebaikan dia. Jadi, sebelum nuduh orang PHP-in kamu, plis introspeksi diri dulu.. Apakah yang dia lakukan ke kamu dulu-dulu itu termasuk "Harapan" atau cuma "Kebaikan"?

Dengan fakta-fakta di atas, kalo nggak mau jadi korban PHP, satu-satunya hal yang harus kamu lakuin adalah, jangan cepet Ge'eR atau kepedean dulu.. Kalo di malem minggu ini kamu jalan sama seseorang yang kamu anggep kencan, belom tentu loh buat dia hal itu dianggep kencan juga~ Bisa aja itu dia anggep jalan-jalan biasa..